0
Fadli Zon Tidak Yakin Radikalisme Masuk Kampus

Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon tidak meyakini radikalisme telah masuk ke kampus-kampus negeri maupun swasta di Indonesia, sehingga diduga ada upaya infiltrasi pihak-pihak luar kampus untuk merusak iklim akademik.


"Saya yakin kampus tidak seperti itu, apalagi kampus memiliki pengamanan yang cukup baik namun kita harus tetap waspada," kata Fadli di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin.

Dia meyakini kampus-kampus di Indonesia sudah modern dan para mahasiswanya cerdas sehingga tidak mungkin terpengaruh paham radikal apalagi sampai membuat bom.

Jika ada bibit radikalisme berkembang di perguruan tinggi, menurutnya menjadi pertanda ada kegagalan dalam sistem pendidikan di Indonesia. Namun ia kembali menegaskan tak yakin dengan asumsi itu.

Fadli mengatakan harus ditelusuri juga latar belakang tiga orang yang diamankan Densus 88. Apakah mereka kebetulan lagi kampus itu atau memang benar mahasiswa?

Sebelumnya Densus 88 Antiteror menggeledah gelanggang mahasiswa FISIP Universitas Riau, Pekanbaru. Hasilnya, diamankan tiga orang terduga teroris Riau diamankan.

Selain itu, Densus juga menyita bahan peledak jenis TATP (triaceton triperoxide) yang sudah jadi. TATP merupakan bom kimiawi yang sangat berbahaya dan memiliki daya ledak tinggi (high explosive).

Post a Comment

 
Top